Mengapa Besi ada dalam Alquran ?


Menurut para ahli besi adalah unsur yang tidak bisa diciptakan melalui proses-proses alamiah di bumi ini. Mungkin inilah mengapa besi mempunyai arti khusus sampai-sampai dijadikan nama surah, (kok besi??mengapa bukan emas atau perak yg lebih berharga)

“Dan Kami menurunkan besi, padanya ada kekuatan yang hebat serta berbagai manfaat untuk manusia.”
(Al-Qur’an, Surat Al-Hadid 25)

ADA SATU Surat dalam Al-Qur’an yang memakai nama logam, yaitu Surat Al-Hadid, artinya “besi”. Itulah sebabnya tepat sekali mesjid di kompleks Krakatau Steel di Cilegon bernama Masjid Al-Hadid. Siapakah di antara kita yang tidak mengenal besi? Logam yang paling populer, dengan nama Latin ferrum dan lambang kimia Fe.

Dalam Surat Al-Hadid ayat 25, Allah berfirman: wa anzalnaa l-hadiid. Meskipun kata anzal sangat jelas artinya, yaitu “menurunkan”, banyak penafsir Al-Qur’an yang ragu-ragu menerjemahkan anzal dalam ayat ini. Sebab, yang banyak dijelaskan oleh Allah dengan memakai kata anzal biasanya “air” (anzalnaa l-maa’) atau “kitab” (anzalnaa l-kitaab). Nah, sekarang besi. Kalau diterjemahkan “Dan Kami menurunkan besi”, tentu harus dijelaskan bagaimana peristiwa “turunnya” besi itu. Bukankah besi itu hasil pengolahan bijih besi dari dalam tanah, bukannya jatuh dari atas? Mengapa Allah menggunakan kata anzal (“turun”)?

Abdullah Yusuf Ali, dalam tafsirnya The Holy Qur’an, menerjemahkannya “And We sent down iron”, lalu dalam catatan kaki diterangkan: sent down, in the sense of revealed to man the use of certain things. Jadi, kata Yusuf Ali, yang diturunkan itu bukan logam besinya tetapi kegunaannya. Terjemahan Qur’an dari Departemen Agama Republik Indonesia berbunyi: “Dan Kami ciptakan besi”. Tidak berani rupanya para ulama Depag itu menerjemahkannya secara benar: “Dan Kami menurunkan besi”.

Sintesis Besi

Informasi Allah mengenai besi yang diwahyukan pada abad ke-7 baru dapat dipahami oleh para ilmuwan pada abad ke-20! Baru sekarang para ilmuwan mengetahui bahwa besi di bumi ternyata memang turun dari langit, sebab besi tercipta pada bintang-bintang melalui proses nukleosintesis. Ketika bintang-bintang itu mati (padam) lantaran kehabisan bahan bakar hidrogen, besi itu (bersama unsur-unsur yang lain) dihamburkan ke ruang angkasa.

Tatasurya kita, termasuk planet Bumi, terbentuk dari awan gas dan partikel debu sisa-sisa bintang yang menjadi rekat akibat rotasi. Unsur terbanyak yang menyusun bumi ini adalah besi yang turun dari langit! Itulah sebabnya besi disebutkan secara khusus oleh Allah SWT. Bumi kita yang bermassa 6 x 10(21) ton ini terbangun dari 35% besi (Fe), 26% oksigen (O), 13% silikon (Si), 10% magnesium (Mg), 4% nikel (Ni), dan sisanya unsur-unsur yang lain.

Bumi kita mempunyai jari-jari (radius) 6378 km. Lapisan paling atas adalah “kulit bumi” (earth’s crust) yang tipis, hanya sedalam 25-90 km di kawasan daratan dan 6-11 km di kawasan samudera. Di lapisan kulit bumi, besi (Fe) cuma unsur peringkat empat terbanyak sesudah oksigen (O), silikon (Si) dan aluminium (Al). Di bawah kulit bumi ada lapisan “selimut bumi” (earth’s mantle), kemudian paling bawah ada lapisan “pusat bumi” (earth’s core) yang berjari-jari 3470 km. Nah, pusat bumi tersusun dari 90% besi (Fe), sisana nikel (Ni) dan belerang (S).

Fungsi Besi

Apa fungsi besi di pusat bumi? Hal ini dijelaskan oleh Allah sendiri dalam kalimat selanjutnya dalam Al-Hadid 25: fiihi ba’sun syadiid (“padanya ada kekuatan yang hebat”). Besi di pusat bumi itu menimbulkan kekuatan yang hebat berupa medan magnet dan tarikan gravitasi. Bukankah kita sering menyaksikan betapa “setia”nya jarum magnet menunjuk ke utara dan ke selatan, tak bisa diputar-belokkan?

Akibat tarikan gravitasi yang besarnya sangat optimal, yaitu 9,78 m/s(2) di permukaan bumi, kita mampu berjalan dengan santai. Inilah salah satu manifestasi sifat Ar-Rahman (Maha Pengasih) dari Sang Pencipta kepada seluruh makhluk-Nya di permukaan bumi. Bayangkan jika seandainya kadar besi di pusat bumi terlampau sedikit, tentu manusia lulumpatan jiga bangkong!

Manfaat Besi

Firman Allah selanjutnya pada Al-Hadid 25: wa manaafi`u li n-naas (“serta berbagai manfaat untuk manusia”). Manfaat yang perlu disebutkan paling dahulu (sebab manusia sering lupa) adalah bahwa besi merupakan salah satu unsur yang membangun hemoglobin, protein dalam darah yang berfungsi mengikat oksigen yang kita hirup dari udara (atmosfer). Ketika oksigen masuk ke paru-paru kita, oksigen itu segera ditangkap oleh besi dalam hemoglobin, kemudian didistribusikan oleh darah ke seluruh sel-sel dalam tubuh kita untuk proses metabolisme. Jelas sekali, ternyata melalui besi Allah memelihara kelangsungan hidup kita!

Jika dalam tubuh kita ion besi (Fe2+) cuma sedikit, tentu sedikit pula kandungan hemoglobin dalam darah, dan hal ini sangat mengganggu kelancaran transportasi oksigen dalam tubuh. Inilah yang disebut iron-deficiency anemia atau “kurang darah”. Itulah sebabnya kita harus senang memakan daun singkong atau bayam yang “murah meriah” tetapi kaya akan ion besi.

Manfaat besi dalam kehidupan masyarakat banyak sudah sama-sama kita ketahui. Besi merupakan logam yang paling penting sepanjang sejarah umat manusia sejak peradaban Mesopotamia purba sampai sekarang. Tidak ada logam lain yang jumlah pemakaiannya melebihi besi. Dewasa ini besi merupakan tulang punggung peradaban modern: gedung pencakar langit, jembatan, peralatan kendaraan, senjata, alat pertanian, pipa saluran, dan segala jenis mesin. Tidaklah mengherankan jika produksi besi di seluruh dunia mencapai lebih dari satu miliar ton setiap tahun!

Besi Unsur Tengah

Ada lagi hal yang menarik mengenai Surat Al-Hadid. Ketika Surat-Surat dalam Al-Qur’an disusun oleh Nabi Muhammad SAW, Malaikat Jibril menyuruh Junjungan kita itu supaya menempatkan Surat Al-Hadid sebagai Surat tengah-tengah, yaitu Surat ke-57 dari 114 Surat!

Baru pada abad ke-20 para ilmuwan mengetahui bahwa besi ternyata memang unsur tengah-tengah. Sebagaimana telah kita bahas, bagian tengah (pusat) bumi kita tersusun oleh besi. Ketika para ilmuwan, dengan dipelopori Dmitri Ivanovich Mendeleyef, menyusun unsur-unsur kimia dalam sistem periodik, besi terletak di baris tengah (periode keempat dari tujuh periode). Dalam jajaran unsur-unsur transisi periode keempat pun, ternyata besi terletak di tengah-tengah.

Kemudian, jika kita menghitung kata “Allah” dari awal Surat Al-Hadid sampai ayat 25 (yang mengandung kata hadid), ternyata kata “Allah” muncul 26 kali, sesuai dengan nomor atom besi (jumlah proton dalam inti atom besi). Subhanallah!

Semua data dan fakta ini merupakan salah satu bukti bahwa ayat-ayat Kauni (hukum-hukum Allah di jagat raya) bersesuaian dengan ayat-ayat Qur’ani. Baik ayat Kauni maupun Qur’ani kedua-duanya merupakan Aturan dari Sang Pencipta Alam Semesta. Sungguh Maha Benar firman Allah: “Akan Kami perlihatkan kepada manusia ayat-ayat Kami di seluruh ufuk jagat raya serta dalam diri mereka sendiri, sehingga jelas bagi mereka bahwa Qur’an itu benar (haqq).” (Surah Fushshilat 53).***

Tentang Indra

Civil Servant and Independent Traveler
Galeri | Pos ini dipublikasikan di My Story dan tag , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Mengapa Besi ada dalam Alquran ?

  1. kukuh budiharso berkata:

    mukzizat allah gan… mantab artikelnya… salam kenal dari http://budiharso.wordpress.com

  2. Tosa Rifai berkata:

    sipp, mas indra mantep tuh.lanjutkan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s